Gudeg Ceker Mbah Wiryo

Solo

Minggu lalu saya diajak makan-makan salah seorang temen asli Solo. Dia berujar jika Solo sekarang kalau malam semakin ramai. Warung-warung tenda di pinggir jalan yang khas itu tidak bisa diremehkan. Meski hanya buka ketika tengah malam menjelang, setiap malam kunjungan dari kelas menengah keatas sudah menjadi jaminan. Seperti malam itu, di salah satu parkiran warung tenda disana berjejer nisan terano, kijang, baleno, dan satu lagi astrea grand milik saya dan temen saya itu.

Malam itu malam minggu. Yah pasti sangat ramai dong. Ditambah anak-anak motor yang biasanya nongkrong di pinggir jalan bersama motornya. Ada-ada saja tingkah anak-anak itu. Sekali waktu jika mereka bosen nongkrong, acara tawur antar kelompok juga ngga sungkan dilakukan. Hehe, daripada bengong kali, ga ada seru-serunya. Dan tentunya, ada ujungnya: ples nongkrong di lapas kampungbaru barang sehari dua hari.

Kembali ke gudeg ceker,.. lokasinya itu di keprabon. Bukan lengser keprabonnya Soeharto lo. Lain lagi. Yang ini, tepatnya di sebelah selatannya gedung Muhammadiyah Solo. Dekat daerah Triwindu yang terkenal itu. Kebetulan warung ini milik simbahnya temen saya itu. Jadi mungkin niat dia sekalian promosi Solo, sekalian promosi gudeg cekernya simbahnya. Not too bad. Oke oke saja menurut saya. Yang penting kan gratisannya. 😛 Oiya apalagi masih musim Visit Indonesia Year 2008 ya. Bagus lah.

Masih menurut temen saya tadi, Gudeg Ceker Mbah Wiryo sudah memakai manajemen franchise. Jadi bila anda pengin buka di daerah anda sendiri atau di daerah tertentu, silahkan pesan kesana. Di Solo sendiri aja sudah ada beberapa cabang franchisenya. Di lain daerah ada yang sudah buka di Kalimantan. Mmmm, kebangkitan UKM solo kah?

Penataan warungnya, semua menu ditampilkan semua di satu meja gede. Kita tinggal nunjuk aja apa yang dimaui di depan kita. Malam itu saya pesan gudeg sama cekernya. Ya jelas lah wong namanya aja gudeg ceker mbah wiryo. Meskipun begitu, sebenernya masih banyak menu yang lain yang ngga kalah hebohnya, ada opor ceker, trus ada pilihan ngga pake nasi melainkan lontong. Dan yang lainnya lagi saya lupa. 😦

Sekali sendokan saya icipi gudegnya. Emhh… biasa aja. Bener, biasa. Apa mungkin begini ya masakan gudeg Solo, ga jauh beda kalo emak masak sayur gori. Masih jauh sama gudeg jogja. Maklum dulu tiap pagi saya penikmat gudeg jogja, depan Maya. Tapi yang luar binasa biasa adalah cekernya. Saking enaknya saya langsung nambah cekernya saja. Padahal cuma ceker lo. Yang banyak diremehkan. Yang harganya kalau di pasar paling murah. Karena rasanya, sekali gigit, bukan lagi maknyus.. tetapi langsung makprel… lunak dan mudah dikunyah. Bumbu opornya juga sangat terasa. Pokoknya, ngga terbayang sebelumnya kalau ceker pun bisa enak. Sementara ini, kalau makan ikan ayam, favorit saya adalah sayap. Baik sayap kiri maupun sayap kanan.

Kata temen saya itu, kemarin sudah masuk MetroTV lo. Katanya sih, saya juga ngga lihat sendiri. Emm… sayangnya ga ada fotonya ya. So, kapan anda ke Solo? Ngicipi sendiri gudeg ceker mbah wiryo. Eh iya dia melayani pesanan juga lo. 🙂
Thank you Dan! Laen kali traktir lagi yo. Hihihi… sama susu segar madunya.

8 pemikiran pada “Gudeg Ceker Mbah Wiryo

  1. mas Ahmad Bondan begitulah saya menjuluiki Anda… seneng buat kisruh padepokan kuliner Solo dengan kata baru MAKPREL… loh bagus itu untung cekernya nggak MAKJRUS neng untumu seng mrongoz ngarep itu bro… ntar jadinya saya g ngenali dirimu lagi… hat-2 dengan ceker.. mohon klo tiap jumat dipotong dulu kukunya coz mo jumatan… nuwun

  2. sebenernya namanya bukan mbah wiryo (sori dan). tapi bu wiryo. gudeg ceker bu wiryo. tapi berhubung ini mbahnya dani jadi ikutan manggil mbah. hehe…

    opo sa… bukumu sing anyar endi? desaine ra monoton ngono… konsumen bosen.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s